a.readmore{ /"CSS for read more links"/ }

Keindahan

Keindahan
Berehat dan Membaca di sini...

Followers

Tuesday, September 16, 2014

Ada Kemudahan Setelah Kesulitan

Assalam

Hari ini sepatutnya cuti, tetapi anak-anak saya bekerja kerana esok mereka ada event penting di Convention Hall KLCC dan kami semua akan ke sana untuk melihat aktiviti mereka itu, in syaa Allah. Saya juga akan ke sana untuk promosi projek baru kami, in syaa Allah.

Apa-apa pun, jom kita tingkatkan semangat kita pada hari ini, semoga segala rasa duka dan segala gundah akan pergi jua. Sebenarnya kita memang dijadikan Tuhan begitu, setiap musibah akan digantikan dengan sesuatu yang baik, tetapi kita manusia selalu tak tahu atau terlupa untuk menghargainya. Pun begitu, kalau kita tidak mahu memperbaiki hidup kita, segala kebaikan itu mungkin juga akan terus memudaratkan diri kita. Nauzubillah.

Allah berfirman yang bermaksud, “Kerana sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan."  (Surah al-Insyirah 94:5-6). Tentunya ayat ini menunjukkan bahawa Allah sedia untuk melapangkan dada kita setelah memberi ujian, namun kalau manusia tidak menghargainya, tentulah hidup kita terus dengan kepayahan.

Buat kita orang Muslim, memang wajib kita mencari jalan untuk pastikan jalan kita lurus tidak bengkang-bengkok. Hati kita mudah membawa kita ke jalan sesat kalau iman kita tidak kuat. Pengaruh dan rasukan syaitan sentiasa ada dan kalau kita tidak tahu mana bisikan iblis dan mana yang benar, pasti kita membawa diri kepada maksiat lalu kita akan tersesat!

Allah sudah janjikan kepada kita yang kita manusia ini mempunyai ruang dan peluang untuk bertaubat, tetapi kalau kita memilih untuk tidak buat begitu, kita akan terus tersesat dan terus hidup dengan maksiat. Kalau kita akui yang diri sudah melakukan kesilapan dan mahu mencari jalan yang benar, in syaa Allah Tuhan akan tunjukkan jalan yang benar.

Ada orang berasa sakit kerana putus cinta, ada yang perit kerana kegagalan dalam bidang kerjaya, ada yang rumit mencari rezeki, ada juga yang hampa kerana sedang kesakitan, ada yang derita kerana kehilangan orang yang disayangi.... namun kalau kita percaya bahawa ini adalah 'qada' dan qadar' dan kita terima sebagai sebahagian daripada hidup, kita akan temui kedamaian, in syaa Allah. Pun begitu, pastikan diri tidak melakukan sesuatu yang akan terus membawa kemudaratan. Jangan buat silap untuk memilih apa yang benar dan apa yang salah. Kalau buat salah, kembalilah ke jalan yang benar dan pastikan diri tidak melakukan yang salah lagi!

Semoga hari ini dan hari-hari yang akan datang, kita akan sentiasa mengingatkan diri untuk mencari keredaan Ilahi. Jangan buat apa-apa yang Tuhan tidak suka.

Wassalam.

PS:

Gambar-gambar kami ketika di Bandung

                        Di rumah Ahmad. Yang berbaju hijau atas wheel chair, itulah Ami Mus
                                                       Di Floating Market
                                                   Di Floating Market
                                                 Rumah Tradisi di Floating Market
                                               Bersama Ahmad, sepupu saya
                                               Jualan di Floating Market
                                                     Masih di Floating Market
                                                  Floating Market yang dibuat di Danau
                                                     Indahnya Floating Market
                                              makan-makan di Floating Market
                                                  Makan Pisang keju di Floating Market
                                                                     Floating Market
                                                                  Floating Market
                                       Sofi dan Ahmad di Nanny's Pavillon - sebuah restoran

                                           Di Restoran Nanny's Pavillon - setting yang unik

Monday, September 15, 2014

Relaks-Relaks

Assalam

Kami dah selamat pulang dari Bandung. Alhamdulillah, semuanya berjalan dengan lancar. Kami dapat berjumpa dengan Ami Mus dan pastinya berjumpa dengan semua ahli keluarga yang lain. Malah, sepupu saya Ahmad dan isterinya Sofi, sangat tinggi budi bahasanya. Kami sentiasa diberi layanan 'first class'. Merata yang dibawa kami walaupun dalam tempoh yang tidak lama. Alhamdulillah, hotel pilihan kami juga sangat bagus, tidak jauh dari rumah Ahmad. Selain dari berjumpa ahli keluarga, Ahmad juga sempat membawa kami ke Bandung Floating Market, sangat-sangat menarik.

Alhamdulillah, berjumpa dengan kaum kerabat buat saya lebih relaks.

Saya perlukan rehat, jadi jumpa anda lagi.

Wassalam.


                                                               Di Floating Market
                                                        Di Dago, kawasan car's free day
                                              Di sebuah restoran unik, Nanny's Pavilion
                                                             Bersama Ahmad dan Sofi

Friday, September 12, 2014

Ke Bandung

Assalam

Seperti yang saya maklumkan, petang ini saya dan suami akan ke kota Bandung. Tujuannya ialah untuk melawat ayah saudara saya yang tidak sihat. Ayah saudara atau 'Ami Mus' merupakan adik bongsu arwah ayah saya dan hanya dia sahaja antara adik beradik ayah saya yang masih ada lagi di dunia fana ini. Kebetulan, walaupun Ami Mus merupakan rakyat Amerika, Ami Mus dilahirkan di Indonesia dan mungkin memilih untuk habiskan sisa hidupnya di Indonesia juga. Alhamdulillah saya sangat rapat dengan Ami Mus. Jarak tidak pernah memisahkan kasih sayang kami, in syaa-Allah.

Sebenarnya saya juga 'look forward' untuk ke Bandung, dapatlah bertemu dengan sepupu-sepapat kami, Lola dan Yasmin selain dari Ahmad dan isterinya Sofi. Alhamdulillah, kami semuanya rapat dan umur pun hampir2 sebaya. Bayangkanlah... dulu masa kanak-kanak dan remaja, memang susah nak jumpa, maklumlah kemudahan dulu tak seperti hari ini. Sekarang kami memang kerap berjumpa, kalau tidak di Indonesia, pasti di Malaysia. Syukur alhamdulillah, Allah kurniakan nikmat ini buat kami sekeluarga besar.

Kebetulan juga, dalam group keluarga 'EMIR' melalui telegram, kami berchatting-chatting sambil melihat gambar-gambar lama. Penuh nostalgia! Dalam kesedihan, saya sempat juga tersenyum-senyum bila kami bertukar-tukar cerita lama. Tentunya kumpulan yang muda penuh dengan persoalan dan membuatkan kami merasakan bahawa keluarga ini perlu mendokumentasikan semua kisah dan cerita hidup kami, sebuah keluarga yang berwarna-warni, sungguh unik. Bayangkan arwah ayah kami datangnya dari Turki, Saudi lalu merantau ke Indonesia, bermula dari Surabaya dan kemudian ke Bandung, selepas itu datang ke Malaysia melalui Kota Bahru. Akhirnya ayah kami menetap di Kuala Kangsar dan kami keluarga besarnya berada di merata-rata tempat termasuk Indonesia, Singapura dan Brunei. Masih ada juga yang berada Saudi, Turki dan Amerika Syarikat.

Semestinya mereka mengharapkan agar saya mulakan initiatif untuk mendokumentasi info dan fakta serta segala cerita-cerita lama...( dah agak dah ) tapi sebenarnya dah lama saya fikirkan hal ini, mungkin ini merupakan sesuatu yang baik untuk keluarga besar kami, insyaa-Allah.

Semoga Allah berikan jalan dan rahmati hidup  dan akhirat kita semua. Aamiin.

Wassalam.


PS: Nak kongsi gambar ketika Laila dan Firas pergi ke Beijing baru-baru ini.

                                                  Firas melompat tinggi di kawasan Tembok China
                                                                Lompat lagi Firas!
                                                              Laila dan Firas di Beijing
                                                        Lompat di depan stadium Beijing

Thursday, September 11, 2014

Bukan Hanya Digital, Tetapi Interaktif Lagi!

Assalam

Sejak kebelakangan ini, saya dengar banyak resah gelisah yang menjadi rungutan mereka yang terlibat dalam dunia penerbitan buku. Katanya sejak akhir-akhir ini, banyak pihak yang terjejas kerana prestasi penjualan buku menunjukkan performance yang tidak bagus. Rata-rata, ramai yang terasa akan kelembapan 'sales' di kedai-kedai buku. Malah, sales buku di mana-mana pun dikatakan terjejas. Ini adalah tentang buku-buku fizikal, buku yang berbentuk 'hard copy', bukan buku-buku digital.

Kalau dengar cerita mereka yang terlibat dengan penjualan buku-buku digital pula, dikatakan bahawa prestasinya kini mula berkembang dengan baik. Mungkin benar kot, kerana buku-buku digital dijual dengan harga yang jauh lagi rendah daripada buku fizikal. Memang tak bijaklah kalau kita nak habiskan wang yang banyak untuk dapatkan hasil yang berkurangan dan memang pintar kalau kita gunakan wang kita dengan hasil yang jauh lagi lumayan!

Beginilah dunia, kita akan merasakan turun naiknya. Jangan ingat bila kita berada di atas, kita tak akan turun-turun kerana putaran dunia memang membolehkan kita untuk berada di bawah!

"Eh betul ke sekarang ni penjualan buku terjejas?" kata seorang teman.

Betul atau tak betul, terpulang sama ada kita nak percaya atau tidak. Tetapi begitulah khabar yang kami dengar daripada 'taukey' pencetak yang besar. Katanya sekarang ini, order untuk cetak buku sangat berkurangan. Mungkin orang tak kisah nak cetak buku dah, tapi buat e-book atau digital book, sebab itu kot, tak perlu cetak lagi. Buat apa buang kertas dan ink, kan?

Bagi kami pula, tak payahlah susah hati sangat. Sudah lama kami mendugakan ini dan tidaklah kami terkejut bila dengar berita seperti ini. In syaa-Allah kami sudah lama bersedia. Lagipun hari ini, dunia semakin menjadi lebih 'digital' tak mungkin kita mahu ketinggalan kot. Selagi tidak bertentangan dengan agama, kita perlu berubah kepada sesuatu yang lebih 'meyakinkan'. Sekarang ini, bukan sekadar buat buku dalam bentuk 'e-book' tetapi kita sudah beralih kepada 'interactive digital books'. Kalau kita tak tahu, hah apa lagi, kenalah pergi ambil tahu! Jangan biarkan diri ketinggalan zaman.

Bukan itu sahaja, kami juga sudah memasuki dunia yang berbeza, tidak tertumpu pada dunia buku sahaja. Yang penting, kita nak sebarkan ilmu. Memang wajib bagi umat manusia untuk 'berdakwah' dan menyebarkan ilmu kepada orang lain. In syaa-Allah, itulah yang sedang kami lakukan.

Doakan yang baik-baik, semoga Allah berikan yang baik juga.

Wassalam.



Wednesday, September 10, 2014

Cari Ilmu Dunia dan Akhirat

Assalam

Ada orang komen, katanya, "Taklah best sangat Najwa tu... sebab dia tak berhijab." Huhu... saya pun bersetuju kalau kata yang Najwa Shihab akan kelihatan lagi hebat kalau dia juga berhijab. Tapi kita boleh doakan untuk wanita muda itu. Apa-apa pun, tak payahlah kita berburuk sangka padanya kerana dia tidak berhijab kerana seperti yang kita sedia maklum, ramai yang dulunya tak berhijab, mereka pilih untuk berhijab pula dan mungkin satu hari nanti Najwa Shihab jadi jauh lagi baik dari segi agamanya daripada kita semua. Tentunya kita juga tidak tahu apa yang ada di dalam hati wanita muda itu, hanya Allah yang tahu. Mungkin tidak salah juga kalau saya katakan di sini, kadang-kadang orang yang berhijab itu ada yang jauh lagi buruk akhlaknya. Pakai tudung tapi masih sanggup buat maksiat. Mungkin kalau kenal orang yang begitu kita akan jadi lebih gerun.

Okeylah... mungkin tak payahlah kalau kita sengaja nak menghukum orang kerana apa yang kita lihat dengan mata kita.

Semalam, saya berkesempatan untuk mendengar satu ceramah agama yang dibicarakan oleh seorang pakar ilmuan dan pendakwah yang datangnya dari negara luar. Apa yang menarik tentang kata-katanya ialah tentang 'ILMU'. Katanya, kalau sekadar buat ibadat tapi diri tak punyai ilmu, aqidah kita belum pasti mampu jadi mantap. Ilmu itu sangat penting kerana orang yang tak punyai ilmu sering didatangi iblis dan syaitan. Iblis dan syaitan sangat suka dengan manusia yang kurang ilmu agamanya. Kalau kita buat ibadat sekadar ikut-ikutan sahaja tetapi tak buat dengan hati ihklas kerana tak punyai ilmu yang cukup untuk memahami agama kita, tak menghairankan kalau kita sering kecundang. Akhlak kita tak mampu dimantapkan kerana kita tak faham bahawa kalau kita menghargai agama kita juga menghargai akhlak yang baik. Nabi junjungan kita Muhammad S.A.W. merupakan insan agong yang berakhlak tinggi dan mulia dan dari situlah baginda berjaya untuk mendidik manusia menjadi mereka yang punyai ilmu.

Tanpa ilmu, manusia mudah tersesat sekalipun rajin buat ibadah. Ilmu ada kaitan dengan kefahaman dan penghayatan, tanpa ilmu dada kita kosong. Buat ibadah pun mungkin jadi serong. Wallahuaklam.

Sekarang ini banyak kemudahan yang mampu menolong kita untuk menuntut ilmu dalam segala bidang termasuk agama. Malangnya, manusia terlalu ralit dan khayal dengan Internet yang 'kosong' dan kemudahan lain tanpa menimba faedah daripadanya. Manusia hari ini mudah tersesat aqidahnya kerana mereka biarkan iblis dan syaitan merasuk fikiran dan jiwa. Nauzubillah min zalik.

Tuntut dan carilah ilmu. Ilmu bukan untuk orang yang bijak dan pandai sahaja tetapi untuk semua. Kalau bijak dan pandai tapi kurang ilmu dalam memahami 'ISLAM', diri akan tersesat jua kerana iblis mudah masuk dan merasuk. Tapi, kalau memang diri tak pandai mana tetapi terus biarkan dengan kejahilan, maka kita akan hidup dalam kerugian kerana kemungkinan besar, segala ibadah yang kita lakukan tak mampu membawa kita ke mana-mana, kerana diri tak punyai keikhlasan untuk menerima agama Allah ini. Subhanallah.

Jadilah manusia yang rajin mencari ILMU dunia dan akhirat.

Wassalam.






Tuesday, September 09, 2014

Syed dan Najwa

Assalam

Hari ini juga agak sibuk. Anak perempuan saya baru tiba dari Beijing dan saya pula ada urusan pada lewat petang ini. Saya juga kesibukan dengan urusan 'exhibition' yang akan berlangsung minggu depan. Banyak perkara yang perlu diuruskan.

Apa-apa pun, saya nak berbicara tentang sesuatu yang saya lihat atau tonton semalam. Program itu dinamakan 'Syed dan Najwa' iaitu satu program bual bicara antara hos popular Malaysia Syed Munawar dan Sharifah Najwa Shihab seorang hos popular dari Indonesia yang juga merupakan hos program  'Mata Najwa' di TV Indonesia. Program bual bicara ini sangat menarik dan saya kagum melihat sesuatu yang unik, pantas dan sangat lancar, tidak tersekat-sekat. Malah, perkara yang sangat seronok saya lihat ialah kerana Najwa, hos Indonesia itu sangat bijak berkata-kata, cantik pula orangnya. Siapa tak tengok program ini yang ditayangkan di RTM 1 jam 9.00 malam, memang rugi! Tapi boleh saja tengok di YouTube.

Kalaulah ramai lagi hos TV kita yang bijak berbicara seperti Najwa, pasti kita akan seronok menonton banyak lagi program bual bicara. Jom tengok

http://www.youtube.com/watch?v=06CiI8aK1hw

Saya harap lebih banyak lagi program begini ditayangkan di TV-TV kita di Malaysia.
Syabas pada Syed Munawar kerana berjaya menjadi hos yang pintar untuk program bual bicara malam tadi.

Wassalam.



                                                                     Najwa Shihab



Monday, September 08, 2014

Aktiviti Sekarang

Assalam

Ramai yang bertanya-tanya tentang saya dan sekali lagi saya khabarkan bahawa saya okey sahaja alhamdulillah. Sekalipun saya kehilangan ibu yang tersayang dan masih berasa macam mimpi lagi dan semestinya tak mampu untuk saya tidak berasa sedih setiap kali teringat pada arwah ibu saya, namun saya juga menghargai waktu dan masa yang Allah pinjamkan kepada saya. Kerana itulah saya akan teruskan usaha-usaha saya seperti biasa sahaja, in syaa Allah.

Hujung minggu yang lepas, pada mulanya kami bercadang untuk ke Bandung untuk melawat ayah saudara saya yang sedang sakit di sana, tetapi kerana sebab-sebab tertentu, kami tangguhkan ke hujung minggu yang akan datang ini. Jadi, hujung minggu lepas kami jalankan aktiviti kami seperti biasa.

Sekarang ini saya sedang sibuk dengan sebuah projek yang lain pula dan projek ini merupakan impian dan sangat dekat dengan hati saya. Semoga semuanya berjalan dengan lancar dan semoga Allah permudahkan usaha saya dan team kami. Mungkin anda tertanya-tanya apakah yang sedang saya lakukan, tetapi buat masa ini saya belum bersedia untuk ceritakan, in syaa-Allah satu hari nanti akan saya bicarakan di blog ini. Apa-apa pun doakan agar semuanya mudah untuk kami.

Nampaknya bulan ini akan merupakan bulan Indonesia buat saya dan suami. Jumaat ini in syaa- Allah kami akan ke Bandung hingga hari Ahad dan 26 september, kami akan ke Jakarta pula untuk hadiri dua majlis perkahwinan saudara kami di sana.

Sejak kebelakangan ini, inilah yang kami rasakan, mahu rapatkan lagi silaturahim antara kaum kerabat kami walaupun kami berjauhan. Bagi kami, inilah antara perjuangan yang penting untuk dunia dan akhirat. Semoga Allah permudahkan semuanya. Aamin.

Di bawah ialah gambar-gambar yang kami ambil baru-baru ini sebelum arwah ibu saya sakit tenat ketika di musim hari raya. Kebetulan, merupakan tarikh ulang tahun perkahwinan saya dan suami.

                                                             Cik Piah, Ali dan Firas
                                                                        Cik Nilo
                                                                Kek yang cucu2 beli
                                                              Dengan Firas dan Laila

                   Saya dan cik abang. Kat belakang tu lah kapal yang kami cadang nak beli... hehe!

Friday, September 05, 2014

No Terima Kasih dan No Maaf!

Assalam

Terima kasih kepada mereka yang bertanya khabar. Alhamdulillah walaupun masih tak mampu untuk menepis rasa sedih di hati ini, Allah izinkan saya untuk teruskan kehidupan di dunia ini. Masih mampu untuk menyedut udara, masih mampu untuk menarik nafas, masih mampu untuk bergerak, masih mampu untuk menjalankan tugas.  Masih ada umur dan kesihatan. Syukur Alhamdulillah, tak pernah tidak bersyukur di atas segala nikmat Tuhan ini.

Seperti yang saya sering bicarakan, kadang-kadang memang ada orang sangat berat untuk ucapkan terima kasih. Kalau masuk ke kedai makan dan diberi layanan oleh si tukang layan, adakah kita mengucapkan 'terima kasih' padanya? Sejak kecil lagi kami adik-beradik sentiasa dididik untuk mengamal ucap 'terima kasih' kepada sesiapa sahaja di atas apa jua 'servis' atau perbuatan baik dan juga benda yang dihulurkan walaupun mungkin perbuatan atau benda itu kecil sahaja. Kami diajar untuk ringankan mulut untuk ucapkan 'terima kasih' kami dan tentunya saya mendidik anak-anak begitu, agar sentiasa ringankan mulut untuk mengucap 'terima kasih'.

Ketika kami tinggal di England buat beberapa tahun, memang menjadi budaya 'mat salih' untuk mengatakan 'terima kasih' mereka di atas apa jua hadiah, pemberian dan perbuatan baik yang orang lain lakukan. Namun kalau kita perhatikan, berkata 'terima kasih' bukan merupakan budaya orang Malaysia, hanya segelintir sahaja yang jadikan amalan itu untuk dipraktikkan. Memang payah nak dengar ucapan 'terima kasih' di kedai-kedai makan atau restoran. Banyak orang sekadar 'take things for granted' tanpa mahu tunjukkan penghayatan mereka terhadap 'perbuatan baik' yang dihulurkan orang lain, hinggakan ada yang terlupa untuk berkata 'terima kasih' sekalipun dia mendapat 'wang' daripada orang lain.

Kenapa jadi begitu agaknya? Mungkin kerana diri tidak bersyukur dengan nikmat Allah yang dirinya dapat. Atau mungkin mereka tidak sedar bahawa apa yang diterima itu adalah hak Allah dan bila-bila masa boleh diambil pergi. Subhanallah.

Kalau kita tidak bijak untuk ucapkan terima kasih, apakah kita mampu untuk meminta maaf kalau sedar yang diri sudah melakukan kesilapan dan kesalahan? Berapa orang agaknya yang berani atau ikhlas sanggup mengucapkan 'maaf' di atas kesilapan mereka? Ramai yang terlupa atau sengaja melupakan untuk memohon maaf tanpa sedar bahawa perbuatan itu akan disoal ketika di akhirat nanti! Nauzubillah.

Kalau kita tahu kita sudah lakukan sesuatu yang 'menyakitkan', adalah tugas kita untuk memohon maaf pada orang yang kita sakitkan itu. Selagi kita tidak buat begitu, kita akan membawa bekalan 'dosa' sampai bila-bila. Kita mampu memohon maaf dan ampun pada Allah, namun kenapa kita tak mampu untuk mohon maaf pada manusia?

Mungkin sudah menjadi budaya kita kot, tak payah kata 'terima kasih' dan tak payah juga minta maaf. No to terima kasih and no to maaf! Kalau itu merupakan budaya hidup kita, memang kita merupakan manusia malang yang masih hidup dalam dunia kejahilan. Nauzubillah.

Jom perbaiki diri dengan rajin-rajin berkata 'terima kasih' di atas segala yang baik, dan rajin juga minta maaf pada orang lain yang kita lakukan kesilapan sekalipun kesalahan itu hanya kecil sahaja. Jom bersihkan diri, bersihkan jiwa dan hati kita agar diri kita menjadi manusia yang bersih di akhirat nanti, in syaa Allah.

Wassalam


Wednesday, September 03, 2014

Kasih Yang Tak Ikhlas

Assalam

Berkali-kali saya menulis tentang keikhlasan dalam kasih sayang. Sudah banyak entry di blog ini yang saya bincangkan tentang kasih dan sayang kerana dalam hidup, perkara ini sangat penting. Manusia yang tidak tahu menilai kasih dan sayang adalah manusia yang berhati 'Robot'. Tak tahu bagaimana untuk menunjukkan keikhlasan di hatinya.

Memang ramai yang mempunyai hati 'kayu', yang meletakkan prioriti benda-benda lain dalam hidupnya. Biasanya wang ringgit mampu mengatasi segala-galanya. Ada wang, abangku sayang, tak ada wang, abang pun melayang!

Sedih, kan... kalau itu menjadi pedoman hidup kita. Tak kisahlah apa yang kita nak sayang, termasuk binatang, ahli keluarga, kawan, pokok dan tanaman, yang penting sayang kita pada Tuhan. Kalau ikhlas, tak ada apa-apa pun di dunia ini yang jauh lagi penting daripada mencintai-Nya. Kita tak gelap mata dengan wang ringgit, tak akan makan rasuah, tak peduli tentang kuasa dan kedudukan, tak sanggup menipu dan berbohong untuk lakukan apa sahaja, jauh sekali mengamalkan maksiat. Kalau mata kita gelap dan jiwa kita kotor, wang ringgit dan hal duniawi mampu mengatasi segala-galanya. Maksiat pun kita nampak macam tak berdosa, kerana 'DOSA' tiada dalam kamus hidup kita. Malang sungguh.

Memang malang buat manusia yang 'confuse' hidupnya. Kalau kita confuse masa hidup, pasti bekalan akhirat turut menjadi 'kosong' sebab amalan yang kita ada dalam hidup sudah jadi tunggang-langgang! Allahuakbar.

Memang sedih buat mereka yang suka buat kesilapan. Sangat sedih buat mereka yang kerap tersasul. Kalau keliru antara maksiat dengan perbuatan baik, maka semuanya akan keliru.

Ada orang sanggup bermutaah konon-konon 'menghalalkan' perhubungan, sedangkan yang melakukan itu tak tahu apa-apa tentang 'mutaah'. Bila buat sesuatu yang dikira halal tapi rupa-rupanya 'tak halal mana', mungkin diri sedang bergelumang dalam maksiat. Kalau melakukan perhubungan 'seks' bermakna diri sedang 'berzina' kalau landasan yang diguna itu tidak betul. Nauzubillah.

Dalam Islam, ada ke perkahwinan yang main-main atau sementara? Kalau ada, maknanya senanglah hidup pelacur-pelacur yang ada di muka bumi ini. Betul, kan? Apakah Islam menghalalkan perbuatan melacur? Semestinya tidak, kan? Jadi... jom kita fikir tentang hal seperti ini.

Kalau kita terlibat dalam perbuatan seperti ini, apakah kita takut atau tidak pada Tuhan? Mungkin ada yang takut kalau orang tahu, sebab malu, tapi tak kisah pun sekalipun orang tak tahu, Allah tetap tahu. Jadi, kita tak malu dan tak takut pada Tuhan? Maknanya kita memang tak ikhlas dalam hidup. Kita buat apa sahaja di atas kepentingan diri, termasuklah menghalalkan perbuatan yang salah! Diri kita mampu dijual beli, sama macam status seorang pelacur! Nauzubillah.

Wassalam.

                                                 Sangat mudah untuk jadi pelacur

Friday, August 29, 2014

Semoga Dia Selamat Di Sana

Assalam

Kata orang putih, "Life goes on," sekalipun ada sekatan yang datang kepada perjalanan hidup kita namun kita wajib cekalkan hati dan teruskan kehidupan itu. In syaa Allah, itulah yang akan saya lakukan. Akan teruskan kehidupan ini walaupun rindu dan kasih saya tak mampu saya tepiskan dari perasaan ini. Mungkin kerana ibu saya tinggal dengan saya dalam tempoh yang lama dan pada akhir perjalanan hidupnya, dia bertambah uzur dan mula jadi seperti seorang anak kepada saya. Malah itulah kata-katanya, "Emak dah jadi anak, anak pula dah jadi emak." Mungkin juga kerana saya menyangkakan yang ibu saya akan pulih seperti sedia kala kerana sebelum ini, dia tak pernah sakit serius dan dalam tempoh yang lama. Apa-apa pun, saya tetap redha kerana saya juga tahu tempatnya di sana adalah yang terbaik buatnya. Tidak ada sesiapa pun yang lebih mengasihinya lebih daripada Allah ta'ala. Subhanallah.

Kata orang juga, ubat rindu kita dengan berdoa dan mungkin juga rasa itu akan kekal buat selama-lamanya dan in syaa Allah akan saya terus berdoa untuk ibu saya.

Dalam hal ini, saya juga terpaksa membelai hati adik saya yang tinggal bersama saya, juga anak perempuan saya dan semestinya cucu saya Firas yang sentiasa tertanya-tanya. Kadang-kadang dia tersasul dan terus berkata, "Matok dah meninggal, kan? Meninggal tu macam tidur... tapi tak akan balik lagi, kan?"

Firas sangat bijak dan pandai berkata-kata. Dialah yang paling banyak bergurau senda dengan arwah ibu saya dan secara jujur, Firas adalah penghibur hati arwah ibu saya.

Selepas ini, mungkin saya tak akan bercerita lagi tentang arwah ibu saya (not immediate), tetapi sekadar berkongsi rasa, saya mendapat kepuasan kerana di akhir hayatnya, saya telah cuba berikan yang terbaik seperti mahunya (walaupun saya tidak menganggarkan yang dia akan pergi). Saya carikan apa-apa makanan yang diinginkan dan alhamdulillah walaupun sekadar sesuap dua sahaja, dia memang merasa. Saya berada di sisinya untuk ingatkan dia mengucap syahadah dan membaca ayat-ayat suci al-Quran walaupun ketika itu, oksigen sudah berkurangan di badannya. Alhamdulillah, sayalah yang mendakapnya ketika mandikan jenazahnya. Saya mengiringinya di dalam ambulans ketika ke hospital dan sekali lagi mengiringinya ketika pulang sebagai jenazah dalam kenderaan jenazah. Saya juga mengaji untuk rohnya di depan jenazah sepanjang jenazah berada di rumah.

Semoga roh ibu saya tenang di alam barzakh dan semoga Allah ampunkan dosa-dosanya.

Al Fatihah.

Wassalam.

Thursday, August 28, 2014

Terima Kasih

Assalam

Perkataan ini kadang-kadang susah untuk keluar daripada mulut orang. Payah nak ucapkan rasa syukurnya walaupun sudah mendapatkan sesuatu.

Alhamdulillah, ibuku merupakan seorang insan yang sangat suka mengucapkan terima kasihnya. Memang tak henti-henti arwah ibuku meluahkan rasa syukurnya di atas apa sahaja yang diberikan kepadanya, walaupun sebenarnya kecil atau hampir tak ada apa-apa. "Terima kasih, ya... sebab tolong umi tadi.", "Terima kasih ya sebab bawak umi pergi ke klinik.", "Terima kasih ya sebab bawak umi jalan-jalan..."

Kadang-kadang aku hanya senyum dan berkata, "Laaa umi... tak payahlah nak ucapkan terima kasih tu. Kan kami ni anak-anak umi..."

Namun baginya memang wajib dia meluahkan rasa syukurnya itu.

Bagiku, itu adalah antara pengajaran yang besar. Walaupun aku dan suami adalah anak dan menantunya, namun dia tak putus-putus berkata ,"Terima kasih," walaupun sekadar membeli surat khabar buatnya. Setiap pagi, suamiku akan keluar untuk dapatkan surat khabar buat ibuku. Ibuku memang gemar baca surat khabar dan menjadi rutin harian suamiku untuk pastikan ada surat khabar untuk ibuku. Bagiku juga, suamiku adalah seorang menantu yang sangat baik hati buat ibuku.

"Umi is my mother... dia duduk dengan kita more than 30 years, of course I love her," itulah kata suamiku. Yang pasti, selain daripada anak-anak dan cucu-cucuku, ibuku sangat menyayangi suamiku.

Kata ibuku, "Syed Mansur ni adalah menantu yang sangat baik." Insyaa-Allah.

Sampai bila-bila pun, aku tak akan lupa pada ucapan 'terima kasih' ibuku itu dan kata-katanya akan menjadi ilmu buatku dan amalan kami juga. Syukur, ya Allah di atas segala anugerah dan pemberian-Mu.

Terima kasih, ibuku... umi telah berikan segala kasih sayang buat kami sekeluarga. Alhamdulillah.

Semoga arwah ibuku tenang di alam barzakh dan semoga Allah ampunkan dosa-dosanya dan tempatkan ibuku di Jannah-Nya.

Wassalam

                          Gambar masa hari raya yang lepas. Keluargaku bersama arwah ibuku.

Wednesday, August 27, 2014

Wahai Ibuku...

Assalam

Allah jadikan wanita sebagai insan yang unik. Dikuatkan bahu wanita untuk menjaga anak-anaknya, dilembutkan hati mereka untuk memberi rasa aman, dikuatkan rahimnya untuk menyimpan benih anak-anak. Sebenarnya Allah jadikan wanita sebagai makhluk yang kuat. Di saat dia menangis, air mata pula dijadikan Tuhan untuk membasuh luka batin lalu diberikan pula kekuatan baru.

Begitulah arwah ibuku. Dijadikan Allah sebagai wanita istimewa, dalam usia yang masih muda (awal 40-an), ibuku menjadi ibu tunggal dan tak pernah berkahwin lagi setelah tiada arwah ayah di sisinya. Dengan kekuatan yang Allah berikan itulah dia terus menapak ke depan, tidak menoleh ke belakang lagi. Dengan anak-anaklah ibuku berkongsi kasih dan akhirnya dia memilih untuk tinggal sebumbung dengan aku dan keluargaku lebih dari 30 tahun. Alhamdulillah, aku percaya ibuku senang dan bahagia. Dari anaknya, kepada cucu-cucu dan akhirnya cicit-cicit juga, itulah penghibur hatinya.

Alahmdulillah, dengan sebahagian besar titik peluhku, ibuku tunaikan fardhu haji, sempat juga kerjakan umrah lagi, dapat juga pergi ke luar negara termasuk ke United Kingdom ketika kami di sana. Malah, macam-macam yang ibuku merasa ketika hidup bersama kami sekeluarga.

Banyak pengorbanannya, termasuk menjadi 'chef' terhormat di rumah kami. Puas sudah kami merasa air tangannya hinggakan aku pasti tak mampu untuk bertanding sampai bila-bila.

Ibuku... sentiasa pentingkan orang lain. Tak pernah mahu melihat anak-anak susah. Malah, suatu ketika dahulu, dia pernah berkata, kalau boleh tak mahu menyusahkan anak-anak di hari tua. Alhamdulillah, Allah Maha mendengar dan telah makbulkan doanya.

Anak ini, wahai ibuku.... tak pernah ralat membelamu, tak pernah jemu melayan kerenahmu, kerana bagiku, itulah nikmat Allah buatku. Setiap permintaanmu, aku cuba tunaikan agar hatimu jadi senang dan tenang.

Alhamdulillah, walau hanya buat seketika sahaja, sempat aku menyuapkan makanan di mulutmu (14 hari sahaja), dapat aku tolong mandikanmu setiap hari, salinkan... makankan ubat, check kesihatanmu... namun semuanya hanya buat seketika sahaja. Walaupun aku sudah bersedia untuk jagamu dalam tempoh yang lama, namun Allah mendengar bisikan hatimu ya ibuku, kau mahu diambil pergi dengan segera.

Ibuku tak mahu hidup menyusahkan orang lain sekalipun anaknya.

Wahai ibuku... aku tahu kau sedang tenang di alam barzakh. Bekalan solat malammu, bekalan pembacaan al Quran yang kau lakukan tanpa henti-henti, merekalah yang sedang tolong mencerahkan pusaramu. Insyaa-Allah, Allah mudahkan penantianmu di alam barzakh. Satu hari nanti, pasti kita akan bertemu lagi.

Aku tetap akan rindukan ibuku kerana tanpamu di dunia ini, walaupun aku tetap redha, tak mampu untuk aku memadamkan bayangan wajahmu di mataku.

Semoga Allah permudahkan semuanya untukmu ibuku, semoga Allah juga permudahkan kehidupan kami ahli keluargamu, jadikan kami mereka yang tergolong dalam golongan orang-orang yang beriman lagi soleh dan solehah. Ameen ya Robilalamin.

Wassalam.

                                                   Arwah ibuku dengan Firas ketika bayi.