a.readmore{ /"CSS for read more links"/ }

Keindahan

Keindahan
Berehat dan Membaca di sini...

Followers

Friday, August 29, 2014

Semoga Dia Selamat Di Sana

Assalam

Kata orang putih, "Life goes on," sekalipun ada sekatan yang datang kepada perjalanan hidup kita namun kita wajib cekalkan hati dan teruskan kehidupan itu. In syaa Allah, itulah yang akan saya lakukan. Akan teruskan kehidupan ini walaupun rindu dan kasih saya tak mampu saya tepiskan dari perasaan ini. Mungkin kerana ibu saya tinggal dengan saya dalam tempoh yang lama dan pada akhir perjalanan hidupnya, dia bertambah uzur dan mula jadi seperti seorang anak kepada saya. Malah itulah kata-katanya, "Emak dah jadi anak, anak pula dah jadi emak." Mungkin juga kerana saya menyangkakan yang ibu saya akan pulih seperti sedia kala kerana sebelum ini, dia tak pernah sakit serius dan dalam tempoh yang lama. Apa-apa pun, saya tetap redha kerana saya juga tahu tempatnya di sana adalah yang terbaik buatnya. Tidak ada sesiapa pun yang lebih mengasihinya lebih daripada Allah ta'ala. Subhanallah.

Kata orang juga, ubat rindu kita dengan berdoa dan mungkin juga rasa itu akan kekal buat selama-lamanya dan in syaa Allah akan saya terus berdoa untuk ibu saya.

Dalam hal ini, saya juga terpaksa membelai hati adik saya yang tinggal bersama saya, juga anak perempuan saya dan semestinya cucu saya Firas yang sentiasa tertanya-tanya. Kadang-kadang dia tersasul dan terus berkata, "Matok dah meninggal, kan? Meninggal tu macam tidur... tapi tak akan balik lagi, kan?"

Firas sangat bijak dan pandai berkata-kata. Dialah yang paling banyak bergurau senda dengan arwah ibu saya dan secara jujur, Firas adalah penghibur hati arwah ibu saya.

Selepas ini, mungkin saya tak akan bercerita lagi tentang arwah ibu saya (not immediate), tetapi sekadar berkongsi rasa, saya mendapat kepuasan kerana di akhir hayatnya, saya telah cuba berikan yang terbaik seperti mahunya (walaupun saya tidak menganggarkan yang dia akan pergi). Saya carikan apa-apa makanan yang diinginkan dan alhamdulillah walaupun sekadar sesuap dua sahaja, dia memang merasa. Saya berada di sisinya untuk ingatkan dia mengucap syahadah dan membaca ayat-ayat suci al-Quran walaupun ketika itu, oksigen sudah berkurangan di badannya. Alhamdulillah, sayalah yang mendakapnya ketika mandikan jenazahnya. Saya mengiringinya di dalam ambulans ketika ke hospital dan sekali lagi mengiringinya ketika pulang sebagai jenazah dalam kenderaan jenazah. Saya juga mengaji untuk rohnya di depan jenazah sepanjang jenazah berada di rumah.

Semoga roh ibu saya tenang di alam barzakh dan semoga Allah ampunkan dosa-dosanya.

Al Fatihah.

Wassalam.

Thursday, August 28, 2014

Terima Kasih

Assalam

Perkataan ini kadang-kadang susah untuk keluar daripada mulut orang. Payah nak ucapkan rasa syukurnya walaupun sudah mendapatkan sesuatu.

Alhamdulillah, ibuku merupakan seorang insan yang sangat suka mengucapkan terima kasihnya. Memang tak henti-henti arwah ibuku meluahkan rasa syukurnya di atas apa sahaja yang diberikan kepadanya, walaupun sebenarnya kecil atau hampir tak ada apa-apa. "Terima kasih, ya... sebab tolong umi tadi.", "Terima kasih ya sebab bawak umi pergi ke klinik.", "Terima kasih ya sebab bawak umi jalan-jalan..."

Kadang-kadang aku hanya senyum dan berkata, "Laaa umi... tak payahlah nak ucapkan terima kasih tu. Kan kami ni anak-anak umi..."

Namun baginya memang wajib dia meluahkan rasa syukurnya itu.

Bagiku, itu adalah antara pengajaran yang besar. Walaupun aku dan suami adalah anak dan menantunya, namun dia tak putus-putus berkata ,"Terima kasih," walaupun sekadar membeli surat khabar buatnya. Setiap pagi, suamiku akan keluar untuk dapatkan surat khabar buat ibuku. Ibuku memang gemar baca surat khabar dan menjadi rutin harian suamiku untuk pastikan ada surat khabar untuk ibuku. Bagiku juga, suamiku adalah seorang menantu yang sangat baik hati buat ibuku.

"Umi is my mother... dia duduk dengan kita more than 30 years, of course I love her," itulah kata suamiku. Yang pasti, selain daripada anak-anak dan cucu-cucuku, ibuku sangat menyayangi suamiku.

Kata ibuku, "Syed Mansur ni adalah menantu yang sangat baik." Insyaa-Allah.

Sampai bila-bila pun, aku tak akan lupa pada ucapan 'terima kasih' ibuku itu dan kata-katanya akan menjadi ilmu buatku dan amalan kami juga. Syukur, ya Allah di atas segala anugerah dan pemberian-Mu.

Terima kasih, ibuku... umi telah berikan segala kasih sayang buat kami sekeluarga. Alhamdulillah.

Semoga arwah ibuku tenang di alam barzakh dan semoga Allah ampunkan dosa-dosanya dan tempatkan ibuku di Jannah-Nya.

Wassalam

                          Gambar masa hari raya yang lepas. Keluargaku bersama arwah ibuku.

Wednesday, August 27, 2014

Wahai Ibuku...

Assalam

Allah jadikan wanita sebagai insan yang unik. Dikuatkan bahu wanita untuk menjaga anak-anaknya, dilembutkan hati mereka untuk memberi rasa aman, dikuatkan rahimnya untuk menyimpan benih anak-anak. Sebenarnya Allah jadikan wanita sebagai makhluk yang kuat. Di saat dia menangis, air mata pula dijadikan Tuhan untuk membasuh luka batin lalu diberikan pula kekuatan baru.

Begitulah arwah ibuku. Dijadikan Allah sebagai wanita istimewa, dalam usia yang masih muda (awal 40-an), ibuku menjadi ibu tunggal dan tak pernah berkahwin lagi setelah tiada arwah ayah di sisinya. Dengan kekuatan yang Allah berikan itulah dia terus menapak ke depan, tidak menoleh ke belakang lagi. Dengan anak-anaklah ibuku berkongsi kasih dan akhirnya dia memilih untuk tinggal sebumbung dengan aku dan keluargaku lebih dari 30 tahun. Alhamdulillah, aku percaya ibuku senang dan bahagia. Dari anaknya, kepada cucu-cucu dan akhirnya cicit-cicit juga, itulah penghibur hatinya.

Alahmdulillah, dengan sebahagian besar titik peluhku, ibuku tunaikan fardhu haji, sempat juga kerjakan umrah lagi, dapat juga pergi ke luar negara termasuk ke United Kingdom ketika kami di sana. Malah, macam-macam yang ibuku merasa ketika hidup bersama kami sekeluarga.

Banyak pengorbanannya, termasuk menjadi 'chef' terhormat di rumah kami. Puas sudah kami merasa air tangannya hinggakan aku pasti tak mampu untuk bertanding sampai bila-bila.

Ibuku... sentiasa pentingkan orang lain. Tak pernah mahu melihat anak-anak susah. Malah, suatu ketika dahulu, dia pernah berkata, kalau boleh tak mahu menyusahkan anak-anak di hari tua. Alhamdulillah, Allah Maha mendengar dan telah makbulkan doanya.

Anak ini, wahai ibuku.... tak pernah ralat membelamu, tak pernah jemu melayan kerenahmu, kerana bagiku, itulah nikmat Allah buatku. Setiap permintaanmu, aku cuba tunaikan agar hatimu jadi senang dan tenang.

Alhamdulillah, walau hanya buat seketika sahaja, sempat aku menyuapkan makanan di mulutmu (14 hari sahaja), dapat aku tolong mandikanmu setiap hari, salinkan... makankan ubat, check kesihatanmu... namun semuanya hanya buat seketika sahaja. Walaupun aku sudah bersedia untuk jagamu dalam tempoh yang lama, namun Allah mendengar bisikan hatimu ya ibuku, kau mahu diambil pergi dengan segera.

Ibuku tak mahu hidup menyusahkan orang lain sekalipun anaknya.

Wahai ibuku... aku tahu kau sedang tenang di alam barzakh. Bekalan solat malammu, bekalan pembacaan al Quran yang kau lakukan tanpa henti-henti, merekalah yang sedang tolong mencerahkan pusaramu. Insyaa-Allah, Allah mudahkan penantianmu di alam barzakh. Satu hari nanti, pasti kita akan bertemu lagi.

Aku tetap akan rindukan ibuku kerana tanpamu di dunia ini, walaupun aku tetap redha, tak mampu untuk aku memadamkan bayangan wajahmu di mataku.

Semoga Allah permudahkan semuanya untukmu ibuku, semoga Allah juga permudahkan kehidupan kami ahli keluargamu, jadikan kami mereka yang tergolong dalam golongan orang-orang yang beriman lagi soleh dan solehah. Ameen ya Robilalamin.

Wassalam.

                                                   Arwah ibuku dengan Firas ketika bayi.

Tuesday, August 26, 2014

Umiku Pulang Ke Rahmatullah

Inna lillahi wa inna ilayhi raji'un. Dari Dia kita datang dan kepada Dia jua kita kembali.

Assalam.

Bonda kesayangan saya telah kembali ke Rahmatullah pada malam Sabtu (23 Ogos bersamaan 27 Syawal) sekitar jam 10.53 malam dan pada pagi hari Ahad, allahyarham dikebumikan di kawasan tempat tinggal kami. Dalam hati yang sedih ini, saya ingin ucapkan ribuan terima kasih di atas segala sokongan moral yang diberikan oleh ahli keluarga, rakan-rakan, jiran tetangga, teman dan kenalan semua. Terima kasih tak terhingga di atas doa anda semua. Semoga roh bonda saya tenang dan aman di alam barzakh, semoga umi saya ini tergolong dalam mereka yang beriman dan diberikan ruang untuk berada di Jannah-Nya.

Al Fatihah.


    Foto kenangan arwah bonda saya serta cucu-cucu dan cicit-cicitnya di bulan Ramadhan yang lepas
                                                        Pusara umi saya

Saturday, August 23, 2014

Kenali Dan Cintailah Dia

Assalam

Salahkah kalau kita nak tahu lebih pasal Tuhan kita? In syaa Allah, memang tak salah, malah memang baik kalau kita tahu dengan lebih mendalam tentang Allah yang maha satu. Macam orang yang bercinta, kita kena yakin dengan orang yang kita cintai, apatah lagi dengan Allah yang memberikan cinta abadi. Dengan mengenali Allah, iman kita akan lebih kukuh, kita akan lebih bertaqwa, ilmu tawheed kita lebih baik. Dia lah yang maha agong. Kalau kita boleh sibukkan diri dalam hal politik, dalam hal wang ringgit, dalam hal bercintan-cintun, dalam hal lain yang ada kaitan dengan duniawi, kenapa kita tak boleh sibukkan diri untuk mengenali Tuhan kita? Kan jauh lagi baik kalau kita tahu siapa Tuhan kita. Kita yakin seratus peratus, akan rasa tenang sekalipun mungkin ada musibah yang datang, kita tidak rasa kosong dan tidak rasa keseorangan, malah kita tak akan takut dengan manusia lain atau pun syaitan kerana kita ada Allah yang maha agong. Subhanallah.

Kenalilah Tuhan kita. Tahukanlah akan kebesaran-Nya, tahulah akan kehebatan-Nya. Tiada apa-apa yang dapat menandingi-Nya. Tiada apa-apa yang seperti-Nya. Dialah yang Satu.

Saya menangis mendengar kisah ketika Baginda Rasulullah wafat. Betapa sahabat-sahabatnya dan teman-temannya, juga ahli keluarga berasa sedih teramat sangat dengan kepulangan Rasulullah ke rahmatullah, namun akhirnya, kita semua tahu bahawa manusia ini akan ada tempoh penghujungnya. Yang tidak akan hilang dan tidak akan mati adalah Tuhan maha Agong. Kalau kita beriman pada-Nya, kita tahu bahawa kita tidak akan kehilangan Allah Yang Satu sekalipun di saat kita diambil pergi, Allah tetap ada. Kita datang daripada-Nya, kita kembali juga kepada-Nya. Segala-galanya tercatat di kitab Luh Mahfuz, apa yang akan terjadi pada setiap insan sehingga akhir riwayatnya. Semuanya sudah tercatat, in syaa Allah. Baik atau jahat kita, dari mana datang rezeki kita, siapa jodoh kita, di mana akhirnya kita akan meninggal nanti... tiada yang tidak tercatat di situ. Subhanallah. Kita ini hanyalah pinjaman belaka. Segala-galanya begitu. Kita di dunia ini sekadar sementara sahaja, yang lamanya ialah di akhirat nanti.

Buatlah baik sebanyak mungkin. Jadilah orang yang beramal soleh. Bertaubatlah sentiasa. Cintailah Allah yang maha satu.

Wassalam.







Friday, August 22, 2014

Kuat Walaupun Tergugat

Assalam

Al Fatihah buat semua ahli keluarga kita yang sudah pergi terlebih dahulu, termasuklah semua umat Islam yang berada di pesawat MH017 yang telah kembali ke rahmatullah, semoga Allah merahmati roh mereka dan disediakan tempat di Jannah, Amin.

Dalam hal seperti ini, saya ingin mengajak anda untuk ke dunia Palestine, terutama Gaza di mana kita semua tahu bahawa mereka sentiasa disekat dan tersepit dek kezaliman puak Zionis yang busuk hati. Pun begitu, mungkin elok juga kita melihat kepada nikmat yang Allah berikan mereka di negara Palestine itu sekalipun segala azab dan musibah datang menyerang mereka. Mengikut mereka yang selalu ke Palestine, terutama Gaza, rakyat di sana walaupun selalu tidak aman, namun hati dan semangat mereka Allah berikan yang terbaik. Walaupun tak banyak bantuan yang mampu dihulurkan, apa yang sedikit itu Allah jadikan berganda-ganda. Apa sahaja mereka lakukan, semuanya jadi hebat belaka.

Allah berikan semangat yang tinggi, hati dan jiwa yang besar. Oleh kerana itulah mereka mampu bertahan. Kita juga bersyukur kerana ada negara-negara berani seperti Turki, Iran dan Qatar yang banyak menolong Palestine. Semoga kita di Malaysia akan sentiasa membantu mereka. Dalam mengejar kesenangan di dunia, jangan lupa untuk kejar sama kejayaan akhirat kita. Amin ya Robbil alamin.

Wassalam

                                         Cinta hatiku - Sharifah Niloufar (kredit buat Rozie)
                             Drama Setulus Janji- perkahwinan Nabila (kredit buat Superzai)
  Drama Setulus Janji - majlis pernikahan nabila (kredit buat Superzai - wartawan dan kameraman sambilan)
                                              Ilham, Insyirah dan Aiman (kredit buat Superzai)


Thursday, August 21, 2014

Juwita Watak Simbolik

Assalam

Dalam novel Setulus Janji, watak Juwita saya wujudkan untuk menggambarkan ciri-ciri wanita 'penggoda' yang suka merosakkan rumah tangga orang lain. Watak Juwita adalah tipikal personaliti 'wanita yang mempunyai kepentingan diri sendiri'. Wanita ini memang wujud di merata-rata pelosok dunia ini. Memang banyak wanita baik, tetapi banyak juga wanita yang mahu hidup senang dengan cara yang mudah.

Kalau kita perhatikan kepada sejarah Islam, cuba kita nikmati karakter yang ditonjolkan Siti Khadijah bt Khuwailid, isteri baginda Rasulullah S.A.W. Wanita agong ini sanggup berkorban apa sahaja untuk suaminya yang tersayang hinggakan Nabi Muhammad S.A.W. menderita setelah perginya isteri yang tersayang itu. Betapa mulianya hati wanita yang bernama Siti Khadijah, walupun seorang yang kaya, sanggup memberi segala-galanya untuk pastikan suaminya dapat berkhidmat untuk Islam. Itulah yang dikatakan kasih sayang dan cinta yang suci murni.

Namun hari ini, karakter Juwita memang bersepah-sepah. Dalam drama Setulus Janji, saya telah tambahkan peranan Juwita dan membuat karakter Juwita lebih berkesan lagi untuk pastikan dramanya menjadi menarik. Jadi... bila drama Setulus Janji dah siap untuk bersiaran nanti, pastikan anda tidak terlepas menontonnya.

Wassalam.


                                                    Ilham dan Insyirah dalam setulus Janji

Wednesday, August 20, 2014

Hidup Di Akhir Zaman

Assalam

Memang penat kita mendengar pelbagai masalah besar yang berlaku sana sini di dunia ini. Kalau kita perhatikan, negara-negara Islam lah yang banyak terjejas akibat pergolakan dan kemisikinan. Maknanya, orang Islam lah yang sedang diberi ujian yang besar. Agaknya kenapa ya?

Pasti kerana iman. Inilah ilmu Tawheed yang kita semua perlu ada. Allah mahu uji kepercayaan kita kepada-Nya. Sebab itu kita dengar kisah mereka yang berasal dari agama Islam sanggup untuk tinggalkan Islam dan menganut agama lain kerana tak sanggup ditimpa ujian. Maknanya, manusia seperti ini lemah imannya. Kalau ilmu Tawheed kita tinggi, diri kita akan jadi bertambah kuat sekalipun kita ditimpa musibah.

Kalau kita perhatikan kepada dunia hari ini, kita dapat melihat negara-negara milik bukan Islamlah yang sedang hidup dengan penuh kejayaan dunia, kekayaan serta kemewahan. Negara-negara seperti Sweden, Denmark, Austria, Germany dan banyak lagi, tidak ada masalah besar yang melanda mereka. Rakyatnya semua berilmu, mempunyai harta dan hidup hampir sempurna. Ini kalau kita sukat dengan kesenangan duniawi. Mereka lengkap semuanya. Tidak di kebanyakan negara Islam. Rata-rata rakyat di negara Islam hidup sengsara. Di Iraq, di Afghanistan, di Palestin, di Yemen, Pakistan, Bangladesh dan banyak lagi.

Inilah cara Allah sukat iman kita. Allah tidak sukat iman mereka yang memang tak percaya pada-Nya.

Hari ini, banyak negara di benua Afrika sedang berperang dengan pelbagai penyakit pelik seperti Ebola dan juga Hepatatis E. Hepatatis E dikatakan telah meragut 1.4 juta rakyat Afrika, lagi dahsyat daripada penyakit Ebola. Hal-hal ini sangat merunsingkan dunia, khasnya di Afrika.

Jadi kita di Malaysia bagaimana agaknya? Tak ada masalah dan musibah?

Mungkin ramai yang fikir bahawa kita di Malaysia sangat aman damai. Tetapi kita banyak terlupa untuk melihat struktur masyarakat hari ini, terutamanya dalam hal sistem kekeluargaan. Akibat masa yang terluang dan mungkin juga kerana keselesaan yang ada dalam masyarakat, kita melihat terlalu banyak kes perceraian yang kadang-kadang seperti trend yang perlu diamalkan dalam rumah tangga orang muda. Perceraian terlalu kerap terjadi hinggakan tidak ada lagi rasa hairan. Kalau dulu-dulu, rumah tangga tidak mudah runtuh. Tetapi hari ini, pantang ada masalah. Pasti akan runtuh. Paling malang, bukan hanya orang-orang muda sahaja yang banyak bercerai, tetapi pasangan berusia juga telah mengamalkan trend cerai-berai ini, seolah-olah masing-masing sudah jadi bingung dan tak mampu untuk berfikir lagi.

Bagi saya inilah dikatakan musibah yang datang pada kita di negara ini. Masyarakat kita sedang bergelumang dengan masalah. Banyak lelaki yang menjadi 'selfish' dan pemalas dan tak bertanggungjawab. Banyak juga perempuan yang mata duitan, sombong bongkak dan tak ada maruah. Akibat ciri-ciri buruk ini yang ada dalam kebanyakan insan-insan di Malaysia, rumah-tangga bergelora. Inilah penyakit yang mungkin jauh lagi bahaya daripada Ebola atau Hepatatis E. Jauh lagi teruk daripada peperangan di sesetengah negara.

Sudah itu, umat Melayu kita semakin hari semakin tidak bijak. Semakin hari semakin membiarkan diri ditindas orang lain. Semakin hari semakin bingung, tak bersemangat. Semakin hari semakin suka membuang masa dan buat benda-benda yang tak ada faedah.

Inilah zaman di akhir zaman... semakin hari tidak cemerlang dan kita semua perlu salahkan diri sendiri kerana kita yang buat pilihan untuk terima kelemahan dan kecundang! Wallahuaklam.

Apa-apa pun, kita jangan lupa, kita perlu beramal dan bersedia untuk dunia akhirat. Hidup di dunia ini hanya seketika sahaja. Di akhiratlah yang buat selama-lamanya. Jangan biar diri sengsara di dunia dan akhirat. Betapa ruginya kita.

Semoga kita sibukkan diri, amalkan ilmu agama dengan sebaik dan sebijak mungkin kerana tanpa keimanan yang kuat, diri kita akan dirasuk syaitan untuk lakukan perkara-perkara yang memudaratkan hidup kita dan keluarga.

Wassalam.

PS. Dalam banyak-banyak gambar yang dikirmkan kepada saya berkaitan dengan drama 'Setulus Janji', saya suka dengan gambar-gambar di bawah ini.


                                                        Abang Ilham, Insyirah dan Aiman.
                                               (Ilham dan Aiman kelihatan sangat macam adik-beradik)

Gambar ni cute sangat. Insyirah bersama Abang Ilham dan Aiman naik motosikal kat kawasan sawah padi. Sangat menarik gambar ni, kan?

Tuesday, August 19, 2014

Drama Setulus Janji - Perkembangannya

Assalam

Setakat ini, saya difahamkan bahawa drama ini sedang dalam pembikinannya dengan baik. Setakat ini juga saya belum ada kesempatan untuk pergi ke lokasi penggambaran. Saya kesibukan. Insya-Allah saya akan usahakan untuk ke lokasi mereka. Mungkin tunggu bila sedang berada di Kuala Lumpur nanti. Apa-apa pun, elok juga saya share gambar-gambar yang diambil ketika berada di lokasi.

Anda boleh juga melihat di Facebook Drama Setulus Janji yang dijaga oleh KarnaDya.

https://www.facebook.com/DramaSetulusJanji

Wassalam

                                                        Insyirah ketika berada di kampung
                                            Cikgu Faisal dengan Cikgu Azizah, ibu bapa Ilham
                                                      Ilham dengan ibunya
                                        Ilham dan Syira ketika berada di Sungai Dua ketika remaja

Hidup Perlu Berani

Assalam

Ya betul, kalau kita asyik takut sahaja, memang kita tak boleh buat apa-apa. Semua benda jadi tak jadi sebab kita tak mahu berdepan dengan sesuatu yang lain. Kita takut untuk mengambil tindakan. Mungkin takut untuk berdepan dengan sesuatu yang kita tak pernah duga. Kita takut dengan risiko. Kita takut untuk berubah. Bila kita takut, itulah yang akan terjadi, kadang-kadang kita terpaksa makan hati atau terseksa hidup kerana kita tak mahu mengambil langkah.

Ada ketika, kita memang perlu berani untuk ambil tindakan walaupun kita tak pasti akan keputusannya nanti. Ada seorang kenalan (masih mudalah) bercerita, dia terpaksa ambil tindakan untuk berhenti kerja kerana bosan dengan sikap bos dan kerenah kakitangan di tempat kerjanya. "Kalau saya teruskan kerja di situ, saya pasti akan makan hati. Lebih baiklah saya berhenti sahaja walaupun saya tak pasti bila saya akan dapat kerja yang baru. Saya tahu Allah akan berikan rezeki kalau saya usahakan."

Begitu juga kisah M. Katanya kepada saya, "Saya berpindah kawasan kerana dah menyampah dengan tempat yang saya duduk tu. Saya tak selesa dan menyampah dengan sikap jiran tetangga yang suka sangat jaga tepi kain saya." Katanya lagi, "Walaupun saya suka dengan rumah saya tu, tetapi saya tahu saya akan terus makan hati kalau masih tinggal di tempat yang sama."

Cerita N pula. "Bila saya tahu suami saya kahwin lagi satu dan sudah berbulan menipu saya, saya terus blah tinggalkannya saja. Saya kata padanya, kalau you ikhlas, you tak akan menipu. I tak mahu hidup dengan penipu lagi." Jadi N pun blah! Lepas itu kata N, suaminya pula melolong-lolong. "Dia kata dia menyesal. Dia kata dia bodoh dan buat sesuatu yang teramat bodoh. Dia merayu dan memujuk saya supaya jangan tinggalkannya. Katanya lagi, dia tak fikir baik-baik pun semasa buat keputusan untuk nikah perempuan tu di Siam."

Semestinya N berani untuk mengambil tindakan. Baginya, kalau hati dah terluka buat apa nak tunggu lagi. Kalau suami dah cari seorang lagi, biarlah dia pergi dengan perempuan itu. Rupa-rupanya lelaki, kebanyakan memang pun pelik. Mereka rajin mengutip, tetapi tak mahu pula harta mereka diambil orang lain!

"Kalau kutip yang baik, tak apalah... tapi kalau kutip yang mata duitan atau kaki menjerat, nak buat apa, kan?"

Apa-apa pun, hidup perlu berani. Kalau kita tak suka, tunjukkan tak suka itu. Kalau tak yakin, jangan memaksa diri untuk teruskan sesuatu yang tak meyakinkan. Apa sahaja yang kita lakukan, pastikan ia adalah berlandaskan kebaikan, bukan keburukan. Allah mahu kita jadi insan yang baik, yang berhati mulia, bukan manusia yang hidup dengan kebodohan dan kejahilan. Nauzubillah min zalik.

Wassalam.




Monday, August 18, 2014

Apa Pilihan Mu?



Assalam

Hidup ini bakkan drama yang kita tonton di TV. Kadang-kadang serupa macam novel yang kita baca. Sebab itu mungkin ada yang takut untuk berkahwin kerana kerap membaca novel atau menonton drama yang paparkan kisah keretakkan rumah tangga. Tetapi itulah realiti kehidupan. Orang di Malaysia hari ini, belum lagi diduga atau berkesempatan untuk berperang atau terpaksa melindungi diri seperti mereka di negara Palestine, atau Iraq, atau Syria, atau Libya, atau Afghanistan dan Pakistan... atau di mana-mana negara yang sedang bergolak di dunia ini.

Pun begitu, kita tetap diduga, tetap diuji. Allah sudah janjikan bahawa setiap kita akan diuji kerana ujian itulah yang menentukan iman kita. Jadi, setiap kali kita diuji, ingatlah bahawa ujian itu adalah ujian keimanan kita. Tak mungkin kita beriman kalau tidak diuji. Masya-Allah. Orang di Palestine, terutama di Gaza, besar sungguh ujian mereka kalau dibandingkan dengan ujian kita di Malaysia ini.

Rata-rata, orang yang berumah tangga akan berdepan dengan pelbagai ujian kerana kita  jangan lupa bahawa manusia ini dijadikan Tuhan dengan penuh kelemahan, kalau tidak kuat, pasti akan kecundang dengan dugaan manusia lain yang penuh kesyaitanan di hati mereka. Wal hasil, banyak manusia di dunia ini mempunyai sifat kejam yang sanggup menzalimi orang lain kerana kepentingan diri mereka. Bukan sekadar lelaki, tetapi perempuan pun sama. Wallahuaklam.

Jadi apa pilihan kita bila sampai masa untuk berkahwin? Nak kahwin atau tidak?

Saya berjumpa dengan rakan-rakan yang tidak kahwin-kahwin hingga usia yang matang. Mereka okey saja. Walaupun mungkin kadang-kadang terasa sunyi, tapi kerana mereka bijak mengatur hidup, kesunyian itu mampu diatasi. Subhanallah. Kata seorang teman yang tak kahwin-kahwin itu, "Tak apalah tak kahwin pun, jauh lagi baik kalau berkahwin tapi hidup makan hati. Sebab itu kot Allah tak sampaikan jodoh saya dengan sesiapa pun. Mungkin lagi baik saya hidup solo." Allah Maha Adil.

Sungguh tu. Buat apa kita nak merungut kalau jodoh tiada. Jauh lagi baik daripada memaksa diri untuk mencari jodoh dan akhirnya terlibat dengan berkahwin dengan suami orang. Yang pasti, kalau pilih untuk kahwin suami orang, 'makan hati' akan hinggap pada diri. "Buat apa cari penyakit kalau tak ada sakit?" Itulah kata kawan saya. "Saya lagi tak sanggup kalau kerana saya, rumah tangga orang porak-peranda. Tak sanggup nak tanggung dosa bila akhirat nanti. Di dunia ni bolehlah kita senyum, tapi bila mati macam mana nak jawab!"

Ya sungguh tu. Apa sekalipun yang kita nak buat, biarlah kita fikir baik-baik dan jangan pentingkan diri sendiri kerana akibat perbuatan kita itu akan menjejaskan bukan hanya masa depan kita tetapi masa depan orang lain juga. Jangan lupa, setiap benda buruk dan tak baik yang kita buat, akan ada balasannya nanti. Tak mungkin terlepas!

Setiap perbuatan tak jujur dan penipuan, kita tak akan terlepas. Allah tak akan izinkan. Subhanallah.

Dalam pada itu, saya mendapat mesej daripada seorang teman yang sedang bercuti di Unied Kingdom. Katanya pada saya yang dia akan berjumpa dengan kawan lama kami di London. Nama kawan kami 'RC'. Kawan kami (RC) dulu kerja sama-sama dengan kami, lepas tu dia ikut suaminya ke tempat lain di bahagian Utara Malaysia. Dia hanya ada dua orang anak lelaki.

Namun begitu, kata kawan saya yang berada di London itu, kebahagiaan hidup RC ditarik pergi bila selepas berpuluh tahun berkahwin dan bahagia bersama suami, tiba-tiba suaminya menceraikannya untuk berkahwin lain. Sudah itu, belum sempat mengubat hati yang terluka, salah seorang anak RC kemalangan dan meninggal dunia. Kini, dia di London untuk menumpang kasih anak yang sudah tinggal seorang. Anaknya itu sedang melanjutkan pelajaran di tahap PhD.

Kesiannya teman lama saya itu. Semoga Allah berikan dia kekuatan untuk meneruskan perjalanan hidupnya. Yang pasti, setiap 'lupa daratan' itu akan ada balasannya. hanya masa yang menentukannya. Masya-Allah.

Begitulah pilihan hidup kita. Kita memilih dan kita tak tahu apa penghujungnya. Hanya Allah yang menentukannya. Tetapi, selagi kita percaya pada Tuhan dan yakin akan cinta Allah pada kita, tak payahlah kita risaukan hal lain yang datang untuk menguji kita. Kerana ujian itu datang untuk menguatkan iman kita. Allahuakbar!

Wassalam.




Sunday, August 17, 2014

Nak Terus Bertunang Atau Tidak?

Assalam

Alhamdulillah, ibu saya sudah dibenarkan pulang walaupun terpaksa guna oksigen lagi. Pun begitu, oleh kerana usia dan keuzurannya, dia selalu tak stabil. Kami sebagai anak-anak dan keluarganya, kami terima seadanya dan ketentuan Ilahi. Insyaa-Allah, mudah-mudahan dia pulih semula. Apa-apa pun, kami anak-anak perempuan ibu saya, kami dah bertukar jadi doktor dan misi. Satu pengalaman yang sangat berharga. Semuanya kami lakukan kerana sayangkan ibu kami. Doakan ya, untuk ibu saya ini.

Dalam pada itu, ada seorang pembaca minta tolong dengan saya tentang masalah kawannya. Kawannya itu sudah bertunang di atas kehendak ibunya. Katanya, pada mula-mula, tunang A (saya namakan kawan pembaca saya sebagai A) nampak macam okey saja, mahu melayannya dengan bertanya khabar. Tetapi selepas beberapa bulan bertunang, tunang A mula berubah. Dia sudah malas bertanya khabar dan berperangai seperti tak berminat. Sudah itu, tunang A juga berkata kepadanya yang dia bukan merupakan seorang tunang yang baik.

Aduhai... bagi saya, kata-kata seperti itu dan tingkah seperti itu, sudah tentu memberi gambaran yang tidak baik. Mungkin tunang A tidak tahu bagaimana mahu putus dengannya.

Ada dua perkara yang A boleh pertimbangkan. Satu, untuk teruskan pertunangan dan kemudian berkahwin dengan A, walaupun sedar akan risikonya. Pelbagai kemungkinan mungkin terjadi. Namun begitu, kalau kita terima bahawa kehidupan setiap insan di dunia ini pasti akan bertemu dengan ujian, mungkin kita sanggup mengambil pelbagai risiko dan kemungkinan yang akan berlaku. Maknanya kita redha apa sahaja yang datang kepada kita tanpa mahu mempersoalkan apa-apa.

Dua, A boleh sahaja mengambil keputusan dengan tunangnya untuk berterus terang. Kalau rasa-rasa macam tak boleh hendak diteruskan oleh kerana alasan-alasan tertentu, mungkin elok jangan teruskan pertunangan itu. Lagipun, pertunangan biasanya terjadi kerana mahu memberi masa untuk mendapat kepastian dalam perhubungan dua insan lelaki dan perempuan sebelum berkahwin. Kalau tak pasti dan rasa itu lebih kepada negatif, eloklah diputuskan sahaja.

Bagi saya, hak untuk membuat keputusan adalah pada diri kita. Tiada sesiapa yang boleh buat keputusan untuk kita kerana ini adalah hidup kita. Kalau mahu berkorban pun, biarlah bertempat. Lagipun... buat apa kita nak teruskan perhubungan kalau hati kita tahu yang 'si dia' berat untuk terima kita. Wallahuaklam.

Semoga A membaca coretan saya ini.

Wassalam.